Teknologi Kapal Selam Ini Mengejutkan, Tetapi Juga Penuh Masalah

0
59

SERIBUU.COM – Uni Soviet membayar mahal untuk kapal selam yang dijuluki “ikan emas” ini. Kapal selam yang di Rusia dikenal sebagai Kelas Lyra dan NATO menyebutnya sebagai Alfa ini menyedot anggaran besar Soviet. Selain itu, mereka umumnya terbukti tidak dapat diandalkan dalam pelayanan, memerlukan pemeliharaan mahal dan kompleks.

Kru pelabuhan Soviet sering tidak memiliki pelatihan dan peralatan yang diperlukan untuk menjaga Lyra dalam kondisi kerja maksimal.

Berbeda dengan sebagian besar proyek-proyek kapal selam Perang Dingin lainnya, Uni Soviet hanya membangun tujuh Lyra, salah satunya adalah prototipe. Kapal pertama ini dibatalkan pada tahun 1974, setelah tidak menunjukkan bukti dari konsep.

Pada akhir Perang Dingin, Federasi Rusia berjuang untuk mempertahankan pertahanan besar Uni Soviet. Tetapi kapal ultra-mahal seperti Lyra harus dipangkas.

Federasi Rusia mempensiun Alfa cepat setelah berakhirnya Perang Dingin. Pada pertengahan 1990-an, semua kapal kelas ini pensiun dan ditunjuk untuk scrapping. Tetapi di sisi lain, kapal selam ini juga menawarkan teknologi yang mengejutkan dan sempat membuat NATO gemetar.

Uni Soviet memulai Perang Dingin dengan berada jauh di belakang Amerika Serikat dalam teknologi kapal selam. Meskipun Soviet memperoleh beberapa jenis kapal selam paling canggih milik Jerman menjelang akhir perang, Amerika Serikat telah mengumpulkan banyak pengalaman dalam praktik perang kapal selam dari Perang Pasifik dan Pertempuran Atlantik.

Dikombinasikan dengan keunggulan teknologi lainnya, Amerika Serikat melompat keluar untuk memimpin dalam teknologi kapal selam (terutama kapal selam nuklir) dalam dua dekade pertama dari Perang Dingin.

Secara khusus, awal kapal selam nuklir Soviet berjuang untuk bersaing dengan Barat dalam hal siluman dan kehandalan. Setelah beberapa desain pertama datang, Soviet memutuskan untuk melakukan kombinasi keandalan dan teknologi tinggi sangat berisiko.

Bagian brute-force berarti membangun kapal selam yang bisa bergerak lebih cepat dan menyelam lebih dalam dari pada kapal selam Barat, bagian teknologi tinggi berarti desain lambung yang inovatif, desain reaktor dan manipulasi material.

Hasilnya adalah Type 705 Kelas Lyra (dikenal sebagai Alfa di NATO), sebuah kapal selam yang oleh Barat sebagai ancaman yang sangat serius.

LEAVE A REPLY