Misteri Kapal Hantu Berbendera Indonesia

0
40

Seribuu.com- Menurut situsinternetMarineTraffic,SamRatulangi PB 600 itu dibuat pada tahun 2001 dan panjangnya lebih dari 177 meter.

Kapal peti kemas berbendera Indonesia, Sam Ratulangi P600, yang menggegerkan karena terdampar di Myanmar tanpa awak dan muatan, baru dijual Mei lalu oleh sebuah perusahaan besar perkapalan.

Dalam perkembangan terakhir, angkatan laut Myanmar tampaknya telah berhasil memecahkan teka-teki seputar kapal bernama Sam Ratulangi PB600, kapal kargo dengan panjang 177 meter yang semula dimiliki Djakarta Lloyd itu.

“Kapal itu ditarik oleh sebuah kapal derek dari Indonesia ke sebuah pelabuhan pembongkaran besi tua di Bangladesh, namun karena cuaca buruk para awak kapal derek akhirnya melepaskan kapal (Sam ratulangi) itu,” kata Angkatan Laut Myanmar dalam unggahan di akun Facebook mereka.

Kapal Sam Ratulangi memicu kehebohan di Myanmar setelah para nelayan melihat kapal berbendera Indonesia itu terlihat ‘kelayapan’ secara misterius di dekat perairan sekitar Yangon, pekan lalu.

Kapal itu kemudian ditemukan terdampar di Teluk Martaban, 11 km lepas pantai Yangon, Kamis (30/9) dan polisi serta personil angkatan laut naik ke atasnya untuk melakukan pemeriksaan, dan tak menemukan awak atau pun barang apa pun, kata polisi.

Dalam pernyataan yang diposting di Facebook, polisi Yangon mengatakan kapal itu “terdampar di pantai dan (di tiangnya terdapat) sehelai bendera Indonesia”. Disebutkan, kapal kontainer besar itu dalam keadaan sudah karatan di sana-sini.

Muncul teka-teki, bagaimana bisa kapal sebesar itu terlantar di lautan dalam keadaan seperti itu -dan terdampar di Myanmar?

Namun Angkatan Laut menyebut, mereka sudah curiga bahwa kapal itu sedang berada di laut dengan diderek oleh kapal lain sebelum terlepas, setelah “ditemukan dua kabel pada bagian haluan kapal.”

Mereka kemudian berhasil menemukan kapal derek bernama Independence, sekitar 80km lepas pantai Myanmar. Dan di dalamnya terdapat 13 awak kapal berkebangsaan Indonesia.

Sesudah menanyai ke-13 ABK Indonesia itu, terungkap bahwa mereka sudah menarik kapal Sam Ratulangi sejak 13 Agustus, dengan tujuan sebuah pelabuhan di Bangladesh, tempat sebuah pembongkaran besi tua. Namun akibat cuaca buruk, sejumlah kabel penarik terputus, dan akhirnya mereka memutuskan untuk melepaskan kapal itu. Pemilik kapal derek itu berkebangsaan Malaysia, lapor situs berita Eleven Myanmar.

LEAVE A REPLY