Boss Amazon Jeff Bezos Bentuk Yayasan Sosial Bernilai Rp 3 T

0
10

SERIBUU.COM – Salah satu orang terkaya di dunia yang juga pendiri perusahaan Amazon, Jeff Bezos mengatakan dia akan memberikan sumbangan untuk badan sosial dana senilai $US 2 miliar (sekitar Rp 3 triliun) guna membantu keluarga yang tidak memiliki rumah dan juga membantu anak-anak pra sekolah keluarga miskin.

Menurut majalah Forbes, Bezos yang masih menjadi Direktur Eksekutif Amazon, sekarang ini adalah orang terkaya di dunia dengan aset yang dimiliki bernilai $US 160 miliar.

Mendominasi bisnis e-commerce dan beberapa bisnis lainnya di dunia IT telah membuat Amazon menjadi perusahaan kedua paling tinggi nilaniya di dunia.

Bezos sudah mengungkapkan idenya untuk memberikan sebagian dana yang dimilikinya, dan mencari ide lewat Twitter yang disampaikannya tahun lalu.

Walau secara keuangan dia sudah membantu penelitian mengenai kanker dan beasiswa bagi imigran, Bezos selama ini menyalurkan dana sosialnya lewat perusahaan roket Blue Origin, yang digambarkannya hari Kamis sebagai ‘investasi bagi masa depan planet kita lewat pengembangan infrastruktur angkasa luar.”

Sebagai pemilik harian berpengaruh di Amerika Serikat The Washington Pos, yang telah menerbitkan artikel yang mengkritik Gedung Putih, membuat Bezos memiliki hubungan yang tidak serasi dengan Presiden AS Donald Trump.

Yayasan sosial yang dibentuk oleh pendiri Amazon ini akan diberi nama Bezos Day One Fund, mengikuti falsafah dasar perusahaan bahwa sebuah organisasi hafrus melihat hari baru dengan pendekatan baru, bila tidak akan mengalami kemandekan dan kemunduran.

Jeff Bezos sebelumnya sudah menyumbangkan dana bagi penelitian kanker. (Twitter: Jeff Bezos)
Jeff Bezos sebelumnya sudah menyumbangkan dana bagi penelitian kanker. (Twitter: Jeff Bezos)

Di dalam badan tersebut, Day 1 Families Fund akan mendukung lembaga nir laba yang sudah ada guna menawarkan akomodasi dan makanan bagi keluarga muda yang tidak memiliki rumah.

The Day 1 Families Fund akan membuat sebuah organisasi untuk mengoperasikan sebuah jaringan baru guna memberikan beasiswa pra sekolah bagi komunitas yang berasal dari latar belakang sosial ekonomi lemah.

Bezos belum lagi bergabung dengan “The Giving Pledge” yang dibuat oleh orang kaya lainnya Bill dan Melinda Gates dan Warren Buffet yang sudah mengumpulkan tanda tangan dari 180 orang terkaya di dunia yang berjanji menyumbangkan separuh dari kekayaan mereka untuk amal.

Bagi sebagian orang, kekayaan pendiri Amazon ini dianggap bermasalah.

Awal bulan September, Senator Demokrat di Amerika Serikat Bernie Sanders mengusulkan kepada Kongres apa yang disebut UU “Hentikan BEZOS”, yang mengharuskan perusahaan besar membayar upah lebih besar bagi warganya, atau membayar program pendanaan publik seperti Medicaid.

Amazon mengatakan pernyataan senator Sanders mengenai perusahaan itu “tidak akurat dan menyesatkan.”

Bezos dan Amazon juga menghadapi kritikan di negara bagian Seattle di Amerika Serikat karena tidak melakukan cukup banyak usaha membantu mereka yang kekurangan.

Amazon telah menjadi sumber kemarahan karena markas besar mereka di Seattle telah menjadi bahan perdebatan mengenai kemacetan, harga rumah dan masalah kepemilikan rumah.

Ketika negara bagian Seattle meloloskan pajak bulan Mei lalu bagi perusahaan besar guna membiayai semakin meningkatnya krisis kepemilikan rumah di sana, Amazon memberikan reaksi dengan menghentikan pembangunan gedung tinggi tidak jauh dari markas besarnya.

Seattle dengan cepat kemudian membatalkan penerapan pajak tersebut.

LEAVE A REPLY