Alasan Kenapa Semakin Bertambah Usia, Teman Berkurang Juga

1
12

Seribuu.com – Mungkin kamu akhir-akhir ini sering berpikir, kenapa ya lingkaran teman-teman secara bertahap menyusut dari waktu ke waktu? Apakah ini bagian dari bertambahnya usia? Atau mungkin ada yang lebih dari sekadar menjadi tua. Mungkinkah itu karena norma atau persepsi masyarakat? Mungkin ‘Sains’ dapat menjelaskan ini.

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2016 oleh para ilmuwan dari Universitas Aalto di Finlandia dan Universitas Oxford di Inggris, telah diamati bahwa lingkaran sosial seseorang mulai menyusut segera setelah kamu menginjak usia 25 tahun. Berdasarkan analisis data mereka terhadap 3 juta pengguna ponsel, mulai dari usia pertengahan dua puluhan, kita mulai kehilangan kontak sosial dengan cepat, dengan perempuan kehilangan teman pada tingkat yang lebih cepat daripada pria.

Mengapa kita kehilangan teman seiring bertambahnya usia? Apakah ini sesuatu yang harus kita khawatirkan?

1. Pasangan, pernikahan, dan anak-anak

Masa dewasa memang menyenangkan. Saat kamu berpindah dari satu tahap kehidupan ke tahap kehidupan lainnya, kamu cenderung mendapati diri kamu sibuk dengan perubahan gaya hidup yang harus kamu buat – apakah sebagai istri dan suami baru atau ibu dan ayah baru. Alih-alih menghabiskan waktu dengan teman, kamu lebih suka tinggal di rumah bersama orang yang kamu cintai dan menghabiskan waktu bersama mereka. Seiring waktu, anggota keluarga kamu lebih penting daripada teman dan kolega. Seperti kata pepatah, darah memang lebih tebal dari air.

2. Mengakhiri Persahabatan yang Toxic

Seiring bertambahnya usia, kita jadi kurang sabar dan toleran terhadap teman-teman yang tidak muncul atau tampak tidak berperasaan. Kesalahpahaman dan ketidaksepakatan lebih sulit untuk diselesaikan juga. Mengapa kita harus membuang waktu dan upaya untuk memperbaiki hubungan ketika di luar sana kita juga masih memiliki banyak teman yang dapat dipercaya untuk bersandar dan bergantung?

Persahabatan adalah jalan dua arah. Itu membutuhkan orang-orang dari kedua ujungnya untuk menginvestasikan waktu dan upaya dalam menjaga persahabatan. Dan orang berubah seiring waktu. Mereka mungkin mulai menghargai hanya sekelompok kecil orang dalam hidup mereka. Seiring waktu, jarak memang memisahkan orang.

3. Perubahan lingkungan dan manusia

Setelah kamu berusia 19 tahun, kamu akan menemukan bahwa ada peluang penuh menunggu kamu di luar sana. Misalnya, beberapa mantan teman sekelas dan kerabat keluarga kamu yang belajar di luar negeri dan setelah mereka kembali, mereka menjadi orang yang berubah. Mereka berbicara dengan aksen dan telah mengembangkan rasa yang berbeda dalam makanan, orang, tempat dan hal-hal lain pada umumnya.

Beberapa dari mereka bahkan bermigrasi ke tempat lain. Bahkan dengan platform internet dan komunikasi, sulit mempertahankan dan mengembangkan hubungan manusia yang dekat. Tidak peduli seberapa canggih teknologi itu, itu tidak pernah dapat menggantikan koneksi intim yang kita miliki dengan teman-teman ketika kita bertemu mereka secara langsung.

4. Kita telah belajar bagaimana menjadi lebih selektif saat kita dewasa

Ingatkah saat kita masih kecil dulu? Mencari teman sepertinya hal yang alami dan mudah dilakukan. Semakin banyak teman yang kita miliki, semakin banyak orang yang dapat kita jadikan partner bermain dan bersenang-senang.

BACA JUGA : Selain Nyeri Dada, Ini 5 Gejala Lain Serangan Jantung

Namun, ketika kita memasuki usia dewasa, persepsi kita tentang persahabatan berubah. Yang lain menjadi lebih suka menghakimi dan akan memilih teman tertentu untuk bergaul. Dan kita semua biasanya pernah bertemu dengan teman-teman yang hanya memilih untuk bergaul dengan orang-orang ‘keren’. Kalau kamu dianggap kurang keren, kamu keluar dari geng mereka. Dan beberapa memilih untuk mempertahankan pertemanan dengan motif tersembunyi – mengetahui bahwa itu akan berharga untuk diinvestasikan dalam jangka panjang.

5. Bagian Normal dari Kehidupan

Mungkin itu normal untuk mengalami lingkaran sosial yang menyusut. Ketika kita memasuki usia dua puluhan, baik pria maupun wanita cenderung menjadi lebih bebas secara sosial. Berteman untuk meningkatkan peluang menemukan pasangan hidup yang cocok. Dan begitu kita menemukan pasangan hidup, kita tidak melihat perlunya memperluas lingkaran sosial Atau akankah lingkaran sosial yang berkembang memengaruhi hubungan Anda dengan pasangan Anda?

Namun, ketika melihat ke belakang, biasaanya kita juga berharap bisa melakukan upaya untuk menjaga persahabatan yang indah yang pernah dimiliki dengan mantan teman sekolah, kolega, dan bahkan sepupu, ya kan? Seperti banyak orang lain, kita akan pernah menjadi bagian dari sekelompok besar teman. Bersama-sama, kita menjalin persahabatan yang tak terlupakan dengan satu sama lain. Persahabatan memang indah dan berharga. Mau itu lingkaran sosial kamu kecil atau besar, penting untuk tidak meremehkan persahabatan kamu begitu saja. Ukuran lingkaran sosial itu tidak masalah kok. Yang penting adalah, bagaimana kamu menghargai masalah persahabatan.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY